"MAHASISWA PENDIDIK, REALISASI VARSITI"



SUNGGUH AMANAH ITU BERAT 
~SEMOGA DIRI INI TERUS THABAT DAN TIDAK SEKALI-KALI FUTUR DI PERJALANAN DAKWAH~

Nik Azrul Nik Kamarudin
Exco Kebajikan dan Kemasyarakatan
Majlis Perwakilan Pelajar 
UPSI



ISLAM DULU,KINI & SELAMANYA

hadis hari ini

fikir sejenak

pengalaman mengajar kedewasaan

UPSI di hatiku

Sunday, November 23, 2008

Kisah kolam susu

Pada zaman dahulu kala, ada seorang sultan bernama Alam Syahbana telah memerintahkan hamba-hamba istana supaya mengorek tanah untuk membuat sebuah kolam yang sederhana saiznya.
Setelah kolam tersebut siap, Sultan Alam Syahbana memerintahkan rakyat jelata untuk mengisi kolam tersebut dengan segelas susu awal lembu setiap seorang pada waktu malam ketika bulan sedang mengambang.

Ada seorang lelaki bernama Awang Selamat telah mendengar titah perintah tersebut dan bersegera pulang ke rumah untuk membuat persiapan segelas susu awal lembu. Tiba-tiba Awang Selamat telah mendapat satu idea yang dirasakan baik. Awang Selamat bercadang untuk membawa segelas air kosong sahaja dengan beranggapan tiada siapa yang akan tahu dan melihat kerana malamkan gelap...
Seperti yang diperintahkan, ketika bulan sedang mengambang, setiap seorang rakyat jelata tanpa mengira usia dan darjat masing-masing menunaikan perintah Sultan Alam Syahbana.

Pada pagi keesokan harinya, Sultan Alam Syahbana ingin melihat kolam tersebut kerana ingin melihat hasilnya. Tetapi alangkah terkejutnya Sultan Alam Syahbana apabila melihat kolam tersebut dipenuhi air kosong bukannya susu awal lembu seperti yang diperintahkan. Kemudian, Sultan Alam Syahbana pun pulang ke istana dengan perasaan yang hampa.
Sahabat-sahabat sekalian... Kenapakah peristiwa diatas berlaku??? Tidak lain dan tidak bukan kerana masing-masing berfikiran seperti Awang Selamat, "Aku tak perlu bawa segelas susu awal lembu tu.. buat apa? membazir... kalau aku bawa air kosong pun tak menjejaskan apa-apa kerana orang lain tak tahu. Biarlah orang lain yang membawa susu tu".

Sahabat-sahabat sekalian... tanggungjawab 'Amar Maaruf dan Nahi Mungkar' adalah agenda kita bersama sebagai seorang muslim. Marilah kita menyambung mata rantai perjuangan Islam yang telah bermula sejak zaman Rasulullah s.a.w. dan para Sahabat r.a. lagi. Kalau bukan kita siapa lagi??? Renung...renungkanlah.

No comments:

Related Posts with Thumbnails